Jakarta. Macet. Saya?

“Jakarta ‘dah kepadatan orang nih kayaknya ya,” bapak di belakang saya bicara lantang.
“Iya…mana mobil motor juga nambah terus. Wong dp ama cicilannya makin gampang,” bapak sebelahnya menimpali.
“Pantura aja macet mulu!”
“Kalo perjalanan jauh kayaknya paling cepet ya kereta api, ga kena macet, ga kuatir bakal nyebur ke laut kayak tuh Lion”. Mereka tergelak. Saya ikut tersenyum.

Tanpa sadar saya ngangguk-ngangguk dalam hati. Sudah 40 menit saya berdiri di halte busway Kampung Melayu, bus-nya ga nongol-nongol. Yang ada orang makin banyak. Makin gerah makin pegel. Kopaja bersliweran kosong. Mikrolet ga jauh beda. Bus yang lebih besar parker. Itu Sabtu.

Siapa sih yang bikin padat kota Jakarta? Apa sih yang bikin Jakarta macet?

Menurut proyeksi lebih baru tentang jumlah orang Betawi di Jakarta dan sekitarnya, jumlah orang Betawi pada tahun 1930 (menurut sensus) adalah 418.894 jiwa, dan pada tahun 1961 adalah 655.400 jiwa. (Prov. DKI Jakarta). Menurut sensus 2010, penduduk Jakarta berjumlah 9.607.787 jiwa. Sementara wilayah metropolitan Jakarta (Jabotabek) berpenduduk sekitar 28 juta jiwa. (Wikipedia)

Ada candaan saya dengar begini: jumlah manusia di Jakarta sebelum jam 6 pagi hanya 4.000.000 jiwa, siangnya jadi 8.000.000 jiwa. Darimana datangnya 4 juta lagi? Dari daerah BoDeTaBek ini. Jakarta masih jadi dambaan untuk nyari duit. Semua pekerjaan bergengsi masih terjebak di Jakarta. Tapi nanti dulu, ternyata diluar 4juta jiwa ini, masih ada lagi sekitar 2 juta lainnya (mungkin) yang menambah padat Jakarta. Pendatang tak ber-ktp. Tinggal dimana saja. llegal. Jadi kalo ngikut sensus 2010, kalo siang saat ini, bisa-bisa jumlah manusia di Jakarta mencapai sekitar 15-16 juta jiwa. Padahal luas Jakarta hanya sekitar 661,52 km.

Bayangkan kalo 1/4 saja warga Jakarta punya mobil 1 dan motor 1, apalagi dengan murahnya dp mobil dan motor saat ini. Warga Bodetabek yang tidak sudi menggunakan KRL, masih banyak yang pakai motor, beberapa mobil untuk berkendara ke Jakarta. Tambahkan sekian banyaknya angkutan umum (kopaja, mikrolet, bajaj, ojek, dll). Semuanya tumpah ruah di Jakarta setiap harinya. Macceettt.

Eh, ngomong-ngomong soal pendatang. Saya pendatang. Saya berarti ikut bikin Jakarta macet?
Hati kecil saya pengen bilang, saya naik angkutan umum lho tiap hari, saya juga bayar pajak, uang sampah aja ga pernah telat. Tapi, itu hanya ngeles aja. Ya, saya akui saya ikutan bikin Jakarta macet.
Tapiii…ga salah dong kalo saya ingin ikut berkarya di kota ini, yang katanya pusat segala-gala. Perputaran duit, pusatnya. Pekerjaan dan variannya, pusatnya. Urusan fashion dari yang paling murah sampe mahal, juga disini. Pemerintahan, pusatnya. Singkat kata, pusat pemerintahan, hiburan dan bisnis Indonesia, Jakarta.

Kalo pemerintah ga pengen orang-orang dari daerah selalu berpaling ke Jakarta setiap lulus kuliah, ayo dong ciptakan pusat2 lainnya di daerah. Sebar-ratakan yang terpusat-pusat ini ke daerah. Contoh: Amerika. Washington, adalah pusat pemerintahan. Pusat bisnisnya, New York. Las Vegas menjadi kota pusat hiburan. Kawasan Hollywood di Los Angeles menjadi pusat industri perfilman. Belum lagi universitas-universitas berkualitas itu tersebar hampir di seluruh negara bagian. Jadi orang yang pengen akting, ngapain ke Washington, biar dikata itu ibukota Negara, ga ada jalan buat dia disitu.
Itu pasti ngefek besar pada tata kota Jakarta. Macet dipastikan berkurang banyak.

Jakarta. Macet. Saya?…enjoy! (hanya itu yang bisa dilakukan)

Advertisements

5 thoughts on “Jakarta. Macet. Saya?

  1. Maaf cing cang saye orang betawi nyang bkin macet memang orang urban dlu saat zamannye gubernur kite bang ali jakarta dikenal sbagai kote tertutup. Tapi kenape skarang banyak urbannye . Malahan orang betawi disingkirin sekarang orang betawi dikit bener dah ketimbang urbannye. Maap ye kalo ane ada saleh” kate

    Like

  2. Akhirnya cara paling ampuh ngadepin kemacetan jakarta, bragiku ya begitu. Kalo sumber masalahnya ga selesai, kemacetan akan selalu ada. Pertanyaannya, apakah aku mau energiku habis krn mikirin macet? Aku milih tidak. Caraku beginilah, nguping orang…hihihi…kalo kebetulan terdengar 😀 dan tu berakhir jadi cerita…hahahah…Maksudku, aku berusaha melihatnya dari sudut pandang positif, at least it helps me. semoga bisa bantu yg lain 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s