CHILDREN AND POVERTY IN INDONESIA

It was 5.58 pm two days ago when I was walking home from Simpang Lima to Kemuning. Just about ten meters from Gereja Baptis Indonesia on Jl. Gadjah Mada and next to some martabak stalls, I stopped. Not because I had left something behind nor somebody called me, it was the light of a small TV set that caught my view. I walked closer to find out who put it there. There were two boys wearing shirt in rags; I guess the younger is about 6 to 7 years old and the older is around 12 to 13 years old; sitting on the path just right in front of the gate of the church and watching the television with their curious faces.
I wonder how amazing it would be if the TV and the two boys are in a house with a mother and a father to
accompany…

INTRODUCTION

In a society where tradition takes big roles in life, there are certain rules about handling children that is a must. Javanese for instance has always made some rituals when a woman is in pregnancy. The most celebrated before giving birth probably is the one called ‘pitonan’. Pitonan is a grateful party held when the pregnancy has reached 7 months, usually for the first child. The purpose is of course to thank God for the child and to achieve the responsibility in taking care the children since now and then.

Most religions also have their parish commit to take care of the children. In Christian, the parents are sworn to love, to lead, and to protect the children in Christ when a child is baptized for the child is a gift from God. And until the Day of Judgment there will be time when God ask the parents and every grown up person this question: “What have you done to the little one I have sent you?” In other words, the parents are asked to be responsible of the child’s life since the day a child is given.

Nowadays, most countries are dealing with matters about women and children in poverty. Children are expected to be a better young generation and women are asked to support the children with love, mental stability, and education as their basic needs. But how can a woman support and lead the children to the best if most women are still overshadowed by discrimination, disempowerment, and poverty?
In this essay I will try to elaborate the condition of children in poverty around the world especially in Indonesia. And that the participation of societies in governance system will also contribute to a reduction of poverty in the year to come. I will also apply that empowering women in all aspect of life can be one of hundred ways for a better child development.

CHILDREN IN POVERTY IN INDONESIA

In June 2005, World Health Organization researchers published a study showing that 6 million children die each year from diseases. Dr. Nils Daulaire from Global Health Council stated that every three seconds a child dies from pneumonia and diarrhea while others are dying from neonatal causes and malaria. Most of the children are those who live in poverty and a family that earns less than the international standard (US 2 dollar per day).
The two reports are just few from thousand reports published in this decade. Poverty itself correlates with hunger, maternal health, the lack of access to education, environmental sustainability and less awareness of free sexual behavior that cause many diseases includes HIV/AIDS and result in higher number of death.

How about children in Indonesia?
In July 2004, Australia-Indonesia partnership reported that more than a half of 210 million people in Indonesia are susceptible to poverty. In 2002, World Bank estimated that 53 % of people (111 million) live in poverty below the international standard (US 2 dollar per day). They cannot afford even to primary school, health access, and thus lack of nutrition. About 25 million are unable to read. Lots of community do not have decent basic infrastructure such as clean water, sanitation, transportation and electricity. Bias perception against women is still a hot issue among social conflicts and natural disaster which cause more people become refugees and refugees are susceptible from diseases for the lack of those basic infrastructures.

Among 11 million, the World Food Programme (WFP) stated that about 13 million are children suffered from hunger. As reported in Suara Pembaruan, July 2007, most of the children particularly are found in three areas; cities, conflict areas, and potentially disaster areas. Another big issue caused by poverty in Indonesia is human trafficking, also mostly women and children. News’ indicate the trafficking cases are seen in mass media almost every day.

Reading, watching, and listening to the facts above certainly will lead us to a question ‘why’ and a big question mark: WHY?

As citizen of a grown up country we are expected to not put the blame on another person’s shoulder, although it is often unavoidable. Most problems in a country are rooted in its political, governance and economical system but the main is in the actors who run the system. As for political and governance, since I am not expert in it, I still figure out what the proper system should we use although I believe the measure of ‘proper’ is, again, depend on the actors. But in my point of view, this condition is supposed to be the sting for societies to react even more to reach democracy. Artists, intellectuals, journalists, actors and actress need to make more movements against the hunger of children, poverty and the corruption in Indonesia. The continuing movement of protest in many ways can be and are becoming a government control in running this country. It may not influence the children in poverty right away but within five years the governance will be run by people who take side on the poor, we hope.

WOMEN’S INFLUENCE IN CHILD DEVELOPMENT
Despite progress in women’s status in recent decades, a study showed that women in most places earn less than man for equal work. Another report states that millions of women throughout the world are subject to physical and sexual violence, with little recourse to justice. As a result of discrimination, girls are less likely to attend school; nearly one out of every five girls who enroll in primary school in developing countries does not complete a primary education. Education levels among women correlate with improve outcomes for a child survival and development.

That is why we must work from now on to ensure that women have equal opportunities with men in all aspect of life includes education, government, economic self-suffiency, and protection from violence and discrimination. One key action in education can be started by encouraging parents and societies to send the girls to school. When a girl is well-educated in good environment she has been aware about her rights and prepared for future struggles and so the following aspects can be well-organized.

But many times even in a family where the wife and the husband is educated, it has nothing to do with making decision in household. Many reports find that women do not have equal rights in crucial household decisions. Further, it can have negative consequences for the children. Recently, UNICEF reports that in only 10 of 30 developing countries surveyed did 50% or more of women participate in all household decisions. In families where women are tend to make decision more than men; a result in the proportion of resources devoted to children is far greater than those in which women have less decisive roles.

In Indonesia, women as decision makers are still rarely found though is in progress now. The more women are empowered to have ability to control their live and make decision that affect their families, the more children will be nourished, healthy, and educated. In addition, the women’s involvement in governance can have positive impact in developing well-being children because they can demonstrate as advocate for children. Again, it may not influence the children in poverty right away but in 5 to 10 years more children will be saved from hunger and poverty.

SELAMAT HARI ANAK NASIONAL…

WORDS CITED:
http://www.jawaban.com/news
http://www.planetark.com/dailynewsstory.cfm/
http://www.antara.co.id
http://www.unicef.org
http://www.tempointeraktif.com

IBU-IBU, UNTUK INDONESIA LEBIH BAIK

Kebayang ga kalau manusia ga dikaruniai emosi? Mungkin bumi ini hanya akan dipenuhi ‘robot’ ya. Berkeliaran kesana kemari dengan wajah flat. Hubungan intim pria dan wanita pun kayaknya hanya sebatas kewajiban demi memenuhi bumi tanpa ada rasa ketika proses itu berlangsung. Bahkan ketika si bayi lahir, biasa aja. Tak ada tetes air mata, nihil senyum, dan bayi-bayi baru lahir langsung dikirim ke sebuah lokasi dimana newborn babies dibesarkan sama cara sama gaya. Flat!

Tapi manusia ga seperti itu. Kita dikaruniai emosi. Thank God, kita punya Tuhan yang juga memiliki itu. Ketika Adam dan Hawa ciptaan-Nya itu melanggar aturan, Dia kecewa. Hubungannya dengan ibu-ibu?

ibuku, aku, dan putriku
ibuku, aku, dan putriku

Beberapa saat belakangan ini saya sampai pada satu pemahaman bahwa ibu-ibu itu ga ada duanya. Saya mau bilang ‘belum ada orang yang setangguh dan sebijak ibu-ibu’. Berlebihan? Biarlah kusebut begitu. Kalau mau protes, monggo. Pada kasus kebanyakan, kita persempit dulu pada perempuan yang ingin punya anak, dia yang pertama merasakan sesuatu terjadi pada tubuhnya. Dan itu saja sudah bikin riang bukan kepalang. Sudah mulai bikin daftar aturan do’s dan don’t dan blab la bla. Kita perlebar pada perempuan yang berjuang untuk punya anak dan lalu memutuskan untuk adopsi. Dari pengamatan atas seorang sahabat yang mengadopsi dan pengalaman saya sendiri melahirkan, rasa istimewa yang ditimbulkan oleh kehadiran newborn baby ini sama pada setiap ibu-ibu, walau pada prosesnya dampaknya berbeda.
Pada ibu yang melahirkan anak, hubungan emosi itu semakin meningkat melalui pemberian ASI. Tapi apakah sampai disitu saja? Tidak. Sentuhan, percakapan dalam bahasa senyam senyum, tidur bersama. Itu hanya bagian kecil dari proses pengembangan hubungan emosi antara si ibu dan bayi.

Yang paling bahagia lihat anak pertama senyum, bicara, melangkah, menari, menyanyi juga kebanyakan adalah ibu dan cerita ini bisa sampai ke ujung bumi dia kabarkan, ga pake capek dan ga dibayar.

But when it comes to pay a price or to sacrifice, lagi-lagi adalah ibu. Berapa banyak diantara Anda yang memutuskan untuk meninggalkan (sementara atau sudah cukup lama) mimpi-mimpi dan cita-cita jadi wanita karir dan jadi ibu Rumah Tangga demi anak? Atau sebaliknya, berapa banyak diantara Anda yang memutuskan menyewa babysitter atau pembantu untuk menjaga anak dirumah agar Anda bisa mencari penghidupan yang layak demi masa depan anak Anda? Yuk, kita ngacung rame-rame. Nangis rame-rame juga ga papa.

Jadi saya perjelas lagi mengapa saya bilang ‘belum ada orang yang setangguh dan sebijak ibu-ibu’.

Pertama, ibu-ibu yang rela meninggalkan mimpi-mimpi dan cita-cita demi membesarkan anak, ga kebayang betapa besar pengorbanan yang dia lakukan. Sekolah tinggi, karir sudah mulai menanjak atau mungkin sudah dipuncak, perasaan dan kebutuhan akan pentingnya berkarya dan aktualisasi harus di-cut sedemikian banyak. Ada pria yang seperti ini? Ada. 1 mungkin tapi itupun hanya bertahan maksimal sebulan.

Kedua, ibu-ibu yang memilih bekerja full time sebagai wanita karir. Berat lho meninggalkan anak seharian dengan babysitter/pembantu dan mengetahui tidak semua milestone anak bisa dia saksikan. Lalu ketika pengasuhnya cerita ‘bu, tadi adek bisa begini begitu…’, senang tapi sedih rasanya ga bisa menyaksikan itu langsung. Dan lalu sang ibu berusaha menyediakan waktu berkualitas di akhir pekan padahal dia sendiri dipastikan juga ingin istirahat. Keputusan berat dan pengorbanannya besar.

Tapi kabar baiknya ibu-ibu dengan pilihan apapun diantara kedua itu dan sungguh-sungguh memberikan yang terbaik bagi keluarganya, tidak pernah merugi. Tuhan tidak tutup mata. Beberapa saat lalu, saya wawancara Dian Khrisna, kalau Anda ingat mantan presenter Metro TV, dulu adalah Putri Indonesia 2003 dan Mrs. Indonesia 2009. Dia memutuskan meninggalkan karirnya untuk membesarkan anak, full time mother, kalo dia nyebutnya Homeland Engineer (hahayy…canggih 😀 ). Dengan karir begitu, berat ga sih? Pasti dong, tapi dia rela. Tapi ketika waktunya tiba, dia bersinar lagi: jadi salah satu kontestan The Apprentice Asia. So inspiring, sangat supel dan rendah hati.

Jadi tolong, para suami, mertua, tante, oom…dukunglah ibu-ibu ini, yang sudah berkorban besar tapi tetap berusaha memberikan yang terbaik saja bagi anak dan suami. Hindari menghakimi jikalau mereka masih belum sempurna ketika mengasuh anak, atau ketika waktu yang bisa diberikan hanya di akhir hari atau di akhir pekan. Tolong, put yourself on her shoes…biar tau rasanya jadi ibu.

Anda mendukung seorang ibu, maka Anda menjadikan Indonesia lebih baik.

untuk semua ibu, jempolku yang berkutek cantik untukmu 😀

Perempuan Yang Hampir Terlupakan

“ Behind every great man, there’s a great woman”

Siapa tokoh perempuan favorit Anda di Alkitab? Ester? Maria ibu Yesus? Ruth? Bila dibandingkan dengan banyaknya laki-laki yang Tuhan panggil sebagai pemimpin, bisa jadi ingatan akan keberadaan perempuan-perempuan yang juga berperan besar dan memang Tuhan pilih untuk mengerjakan pekerjaan-Nya akan semakin kecil. Kalau disuruh menyebutkan pria, pastilah kita tidak perlu berpikir keras. Sebutlah Musa, Yosua, Daniel, Daud, Samuel, Paulus, dan masih banyak lagi. Dan cerita-cerita kepemimpinan mereka sudah dijadikan dongeng pengantar tidur yang dibacakan setiap malam. Belum lagi lagu-lagu yang menggambarkan setiap karakter itu membuat eksistensi mereka semakin melekat.

Tapi lagi-lagi, kalau sudah bicara soal perempuan, jarang sekali keberadaan mereka ini dibahas secara utuh dalam sebuah cerita. Tidak merupakan pemain utama, lebih seperti aktris pendukung tapi tidak dapat Oscar. Padahal cukup banyak perempuan-perempuan hebat dan tangguh di Alkitab, yang kalau Tuhan tidak memilih mereka ini, entah bagaimana jadinya cerita berikutnya. Well, meskipun Tuhan tidak bekerja dengan cara pikir kita ya, tapi lagi-lagi, betapa kerennya pemikiran Tuhan kita, yang pada masa itu feminism belum dikenal, Tuhan sudah memilih perempuan untuk jadi perpanjangan tangannya.

Coba kita bahas perempuan-perempuan berikut ini.

1.Ibu dan kakak Musa serta putri Firaun (Keluaran 2 : 1 – 10 ): Perempuan penyelamat calon pemimpin bangsa Israel di masa depan

Di Keluaran 1 telah digambarkan bagaimana bangsa Israel telah bertambah banyak dan dengan dasyat berlipat ganda sehingga negeri Mesir dipenuhi oleh mereka. Ada seorang raja baru memerintah tanah Mesir dan tidak mengenal Yusuf. Bangsa Israel mulai ditindas dengan kerja paksa. Namun karena bangsa Israel terkenal ‘stubborn’ – keras kepala, makin ditindas makin berkembang dan makin banyak mereka. Orang Mesir lalu berupaya lagi memahitkan hidup mereka dengan pekerjaan yang lebih berat. Raja Mesir juga memerintahkan bidan-bidan Mesir, Sifra dan Pua, untuk membunuh bayi laki-laki Israel yang baru lahir. Tapi karena mereka takut Tuhan, mereka tidak membunuh bayi-bayi laki-laki Israel yang baru lahir (Kel 1 : 15 – 19).

seesaydo.org
seesaydo.org

Sampai kepada peran ibu dan kakak Musa (Kel 2: 1-10). Musa kecil sudah 3 bulan disembunyikan sejak lahir mengingat perintah Firaun yang menyuruh orang Mesir melemparkan setiap bayi laki-laki Israel yang baru lahir ke sungai Nil. Karena kuatir tidak bisa menyembunyikan Musa kecil lebih lama lagi, sang ibu berpikir keras untuk menyelamatkan anaknya. Lihatlah betapa cerdasnya perempuan ini: dia mengambil sebuah peti pandan, dipakalnya dengan gala-gala dan ter. Dia memikirkan segala aspek untuk menyelamatkan putranya, termasuk kelayakan dan kekuatan peti itu agar tidak tembus air dan tidak tenggelam. Lalu dia letakkan Musa kecil ke dalam peti dan dan menaruhnya di tengah-tengah teberau di tepi sungai Nil. Tidak berhenti di situ, sang ibu menyuruh anak perempuannya, kakak Musa, untuk mengawasi peti itu dari jauh, kalau-kalau sesuatu terjadi dengan peti itu. Kalau melihat kecerdasan sang ibu dengan menyembunyikan Musa kecil dan peti, sepertinya memang dia sudah merencanakan ini dengan baik dan penuh ketelitian. Dia sudah memikirkan pilihan terakhirnya untuk menyelamatkan putranya dari kekejian Firaun adalah justru dengan ‘menyelundupkan’ Musa kecil ke bangsa Mesir itu sendiri. Untuk itulah dia sudah mengamati siapa dari pemerintahan Firaun yang bisa menyelamatkan putra kecilnya. Dan dia mendapatkan kunci utamanya, putri Firaun. Pastinya, dia sudah mengamati bagaimana perilaku dan kebiasaan sehari-hari sang putri yang penuh belas kasihan dan murah hati bahkan lokasinya mandi. Dan benarlah ia berbelas kasihan melihat bayi dalam peti itu. Meski putri Firaun sudah menduga bahwa bayi itu pasti bayi orang Ibrani, ia tetap mengambilnya.

Selanjutnya, peran kakak Musa semakin terlihat. Dia yang sudah mengamati dari jauh, mendekati sang putri dan mengusulkan untuk memanggil seorang pengasuh untuk bayi itu. Dibutuhkan keberanian besar untuk mendekati dan trik berkomunikasi level tinggi untuk berbicara seperti itu kepada anggota kerajaan. Apalagi dengan kondisi bangsa Israel tengah ditindas. Keberaniannya membuahkan jawaban luar biasa. Putri Firaun setuju. Maka ibu Musa dipanggil dan diminta oleh putri Firaun menyusui Musa kecil untuknya. Apa yang terjadi berikutnya adalah berkat melimpah dan bonus yang luar biasa. Ibu Musa akhirnya bisa berkumpul lagi dengan Musa kecil dan bisa menyusuinya kembali itu sudah merupakan berkat melimpah di tengah-tengah kondisi mengerikan saat itu, dimana banyak ibu-ibu Israel yang kehilangan bayi-bayi laki-laki mereka. Eh, berkat itu ditambah lagi dengan si putri Firaun yang memberikan upah bagi ibu Musa yang ‘menyusui Musa kecil’ baginya (Kel 2: 9). Ini adalah bonus! Anda, seorang ibu, dibayar pemerintah untuk menyusui bayi Anda!

Bukankah Tuhan kita luar biasa? Tidak bisa dibayangkan akan seperti apa jalan ceritanya kalau Tuhan tidak memilih ibu dan kakak Musa berbuat demikian dan kalau putri Firaun masa bodoh aja dengan bayi dalam peti itu. Dia bisa saja berpikir ‘ini kan bayi orang Ibrani, biarin aja mati, bikin negeri saya makin repot’. Tapi tidak, dia memilih membesarkan bayi itu. Sekali lagi karena Tuhan memilih perempuan-perempuan ini untuk menyelamatkan seorang calon pemimpin bangsa Israel. Dan lihatlah, kehidupan dan kepemimpinan Musa mungkin adalah salah satu yang paling panjang diceritakan, 4 kitab mulai dari kitab Keluaran hingga Ulangan. Di Ulangan 34: 10 -12 disebutkan, setelah Musa meninggal, tidak ada lagi nabi yang bangkit di antara orang Israel dalam segala tanda dan mujizat, yang dilakukannya atas perintah Tuhan di tanah Mesir terhadap Firaun dan semua pegawainya dan seluruh negerinya, dan dalam hal segala perbuatan kekuasaan dan segala kedahsyatan yang besar yang dilakukan Musa di depan seluruh orang Israel. Coba kita perhatikan sekitar kita, mungkinkah ternyata banyak perempuan yang kalau diingat-ingat lagi, tanpa mereka apa jadinya cerita kehidupan kita. Mereka inilah yang Tuhan pilih sebagai aktris pendukung, yang sangat jarang kena spotlight apalagi dapat Oscar, yang keberadaannya justru menghidupkan pemeran utamanya.

2. Perempuan sundal yang menyembunyikan 2 pengintai suruhan Yosua (Yosua 2)

Yosua menyuruh 2 orang pengintai masuk ke kota Yerikho untuk mengetahui bagaimana situasi disana. Mereka sampai di sebuah rumah perempuan sundal bernama Rahab. Pelacur disebut juga sebagai sundal karena perilaku itu begitu buruk dan hina dan menjadi musuh masyarakat. Mereka dianggap melecehkan kesucian agama dan diseret ke pengadilan karena melanggar hukum. Perempuan sundal dianggap kasta paling rendah dan hina. Kenapa kedua orang pengintai ini harus berakhir di rumah perempuan sundal ini? Apa tidak ada yang lain yang lebih layak? Karena kalau dipikir-pikir, perempuan sundal-lah yang selalu membuka hati dan pintu rumahnya untuk orang asing bahkan ditengah malam sekalipun, meskipun alasannya demi uang.

wwwdotjwdotorg
Tuhan memandang dengan kacamata yang berbeda. Siapa saja, bahkan yang paling hina, bisa Dia jadikan ‘asisten-Nya’. Ternyata Rahab adalah perempuan berhati baik dan tidak semuanya melulu karena uang. Bisa saja dia berpikir ‘sudah cukup berat rasanya dengan pekerjaan ini, kalau raja tahu saya menampung musuh negara habislah mata pencaharian saya’ lalu menolak menampung kedua pengintai itu. Tapi tidak, Rahab menyembunyikan mereka di bawah timbunan rami di sotoh (atap) rumahnya. Dari Rahablah kedua pengintai ini mengetahui situasi kota Yerikho, bagaimana penduduk negeri itu telah mendengar kabar bahwa Tuhan memang benar menyertai Musa dan orang Israel sejak dari Mesir dan mereka gemetaran dan tawar hati menghadapi orang Israel karena Allah orang Israel berkuasa atas langit dan bumi: Allah di langit di atas dan dibumi di bawah (Yos 2: 8-11). Informasi dari Rahab ini membuat kepercayaan diri kedua pengintai itu naik dan bercerita pada Yosua bahwa negeri itu sudah diserahkan Tuhan kepada orang Israel.

Ada hal yang menarik dari Rahab. Sebelum kedua pengintai itu pergi, dia meminta semacam balas budi kepada mereka untuk menyelamatkan dirinya dan keluarga super besarnya dari maut yang dalam beberapa hari lagi akan menghabisi negeri itu dan semua isinya (Yos 2: 12-13). Ini menunjukkan apa yang dilakukan seseorang tidak sepenuhnya menunjukkan siapa dirinya. Namun bagaimana ia mempelakukan orang lain itulah yang menunjukkan jati diri seseorang. Pekerjaannya memang hina tapi dia punya hati yang luar biasa baik. Bukan hanya dirinya, Rahab meminta ayah ibunya, saudara laki-laki dan perempuan dan semua orang-orang mereka diselamatkan. Begitulah, kebaikannya berbuah manis. Yosua bahkan menyuruh menyelamatkan semua kaumnya yang sudah berkumpul di rumah Rahab diselamatkan dan memberi mereka tempat tinggal di luar perkemahan orang Israel (Yos 6: 22-23).

Bukan tanpa alasan Tuhan seringkali memilih perempuan untuk jadi ‘a great woman’ dibalik pemimpin besar yang Dia tunjuk. Kalau dihubungkan dengan masa sekarang, dimana dunia sepertinya semakin kejam pada perempuan – pemerkosaan, kekerasan dalam rumah tangga, dan lain-lain – ini adalah saatnya kita menilik kembali bagaimana seharusnya memperlakukan perempuan sebagaimana Tuhan selalu bersikap adil pada perempuan dari sejak Adam dan Hawa diciptakan. Di Kejadian 2 : 18 disebut ‘Tuhan Allah berfirman: Tidak baik kalau manusia itu (Adam) seorang diri saja. Aku akan menjadikan PENOLONG baginya, yang SEPADAN dengan dia.’ Itu dia! Tuhan sendiri yang menjadikan perempuan itu SEPADAN dengan laki-laki. Itu sebabnya Dia membuat perempuan itu selalu punya peran besar di awal-awal kehidupan sampai sekarang. Dengan kemajuan teknologi dan pendidikan, seharusnya kita bisa membangkitkan perempuan-perempuan hebat, bukan sekedar pendukung tetapi pemeran utama, dimulai dari keluarga kita, anak-anak perempuan kita. Perempuan yang bisa membuat keputusan untuk diri sendiri dan duduk setara dengan pria berperan besar, dalam banyak kasus di Indonesia, menarik diri dan keluarganya dari jeratan kemiskinan dan pengaruh ’penyakit-penyakit sosial-ekonomi-budaya’.

Tebet, ditulis beberapa hari sebelum Hari Perempuan Sedunia 8 Maret

Ayah, Benarkah Yesus Mati Karna Aku?

Langkah cepat gadis kecil itu berubah jadi lari. Nafasnya beradu, rambutnya berkibaran melawan angin, tangannya memegang tali ransel yang bertengger di punggungnya. Sesekali sepatu kets berwarna biru kuning itu membentur kerikil yang agak besar bikin dia hampir terjatuh. Namun dia terus berlari semakin kencang. Airmata mulai membasahi pipinya. Sambil terus berlari dia terisak-isak. Dia merasa bersalah dan dia harus melakukan sesuatu untuk itu.

“Prang!” pagar rumah yang cukup berat untuk seusianya dia dorong sekuat tenaganya dan membentur tembok disampingnya. Dia tercekat dan berhenti. Dia berbalik ke arah pagar dan tembok. “Maaf ya Gar, maafin Utet ya Embok, sakit yaa…nanti Utet obatin ya,” terisak dia mengelus pagar dan tembok yang catnya sudah usang.

“Ayyyyaaaaaaaahhhhh!!!” teriaknya ga tahan lagi. Tangisnya pecah.
Sang ayah, yang baru saja selesai mandi, sedang menikmati secangkir teh dan roti bakar sebelum berangkat ke ibadah Minggu Paskah. Dia kaget sekali seakan jantungnya melompat. Putri sulung dan kesayangannya menangis. Ada yang salah nih. Sang ayah segera bangkit dan setengah berlari menyambut putrinya yang tangisnya semakin kencang lalu menggendongnya. ‘Duuhh, sudah berat sekali kau, nak!’ pikirnya tapi tak mengapa. Tangisan itu keliatan lebih berat.

“Butet kenapa nangis, inang*?” tanyanya lembut sambil menghapus airmata dari pipi Utet.
“Utet bikin salah…hiks…Utet ga mau dia mati…hu..uuu..uuu”
“Hah! Siapa yang mati?! Utet salah apa?!” ayahnya panik. Gadis kecilnya mem…oh noo! Melanjutkannya saja dia ga berani. Ga mungkin!
“Benarkah Yesus mati karena Utet, Yah?”
hhhhhhh…ayahnya lega selega-leganya. Itu tooohh. Tapi ini berat nih.
“Kenapa Utet bilang begitu?”
“Kata Ka’ Dani Yesus mati untuk ngapus dosa manusia…itu kan berarti…hiks…karena Utet…huuu…uuu…” tangisnya meledak lagi.
Si ayah menatap gadis kecilnya terharu. Mendekapnya lebih erat dan merasakan jantung Utet berdetak kencang. Dia baru saja masuk semester kedua di tahun pertama sekolah dasar, bagaimana dia bisa berpikir sampai kesitu. Dan bagaimana pula aku harus menjawabnya, pikirnya.

Yesus mati (foto:paulusdarmawan.blogspot)
Yesus disalibkan

“Hmm…sayaang, kalau ayah minta tolong sama Utet, Utet mau ga?”
“Mau…” masih terisak.
“Kenapa?” ayahnya tersenyum.
“Karena…Utet sayang ayah” tangisnya mulai berkurang.
“Hmmm…ingat ga si Manis, kucing kesayangan ayah?”
“ingat…Utet juga sayang banget ama si Manis”
“Nahh, ingat ga bulan lalu waktu dia kejebak di selokan yang dekat lapangan bola? Selokannya udah kering, si Manis masuk ampe ke dalam. cari apa yaa dia waktu itu?…hmmm…nah, tapi kan selokan itu udah hampir ketutup semua, cuma ada lobang kecil. Ayah coba masuk ga bisa karena lobangnya terlalu kecil untuk badan ayah.”
“Iya…Utet ingat, trus Utet bilang biar Utet aja yang masuk! Kan badan Utet masih kecil” tangisnya berhenti, senyumnya merekah.
“Utet kenapa mau masuk waktu itu?”
“Karena kata ayah kayaknya ekor si Manis kejerat kawat duri, trus Utet liat Ayah sedih. Utet sayang ayah, Utet juga ga mau si Manis kesakitan begitu.”
“Tapi ayah sedih waktu Utet masuk situ, Utet jadi kotor, tangan Utet juga luka kena kawat durinya.”
“Utet gapapa kok yah, yang penting si Manis selamat…kan lukanya juga udah sembuh…nih, tinggal bekasnya doang” dia tunjukin bekas-bekas luka di jemari tangannya.
Si ayah tersenyum, gadis kecilnya memang hebat.
“Utet,apa yang Utet lakuin itu sama seperti Yesus juga. Utet rela luka demi selamatin si Manis dan karena sayang sama Ayah. Yesus juga begitu, Dia tau hanya dia yang bisa selamatin manusia, jadi dia rela mati demi kita. Bapanya juga sedih kok waktu ngirim dia ke dunia, sama kayak ayah sedih dan kuatir waktu kamu masuk lobang itu.”
“Tapi kenapa Yesus harus mati, yah? Kan Dia orangnya baiiikkk banget. Kenapa ga cuma luka-luka aja?”

Ayah berpikir gimana jelasinnya. Dan masih berpikir…
“Mungkin bunda tau jawabannya, nanti kalo bunda pulang kita tanya yaa?”
“hmmm…okee..”
“Tapi ada kabar baiknya kan, Yesus hidup lagi trus lukanya juga sembuh, tinggal bekas doang…sama kayak ini…” dia cium dan pura-pura menggigit jemari Utet. Utet tertawa geli. ‘Ah, senangnya dia sudah tertawa lagi’ batin ayahnya.
“Tapi yah, bekas luka Utet ini bakal ilang ga?”
“hmmm…mungkin saja. Tapi ayah pikir, kalo ga ilang ayah tetap bangga kok sama Utet. Luka itu tanda Utet pernah nyelamatin nyawa orang lain….”
“Kucing yah, bukan orang…”
“hahahahaha…iya yaaa…” sambil dia gelitikin Utet dan mereka tertawa bahagia.
Bahagia Yesus telah mati dan bangkit kembali.

Yesus bangkit (foto: sangsabda.org)
Yesus bangkit (foto: sangsabda.org)

Selamat Paskah
Tebet, ditulis 29 Maret 2013

*Bahasa Batak, inang arti harfiahnya ibu. Namun sering digunakan sebagai panggilan sayang kepada anak perempuan yang masih kecil.

Yesus mati (foto:paulusdarmawan.blogspot)

bahasa Indonesia dan daerah untuk orang tua, bahasa asing untuk anak-anak

Inilah yang terjadi kalau sudah lama tidak menulis. Ada sebongkah ide untuk ditulis tapi ga ada ide untuk memulai menuliskannya, not event a hint.  Beberapa bulan lalu, saat aku mulai ‘menikmati’ keberadaanku di rimba Jakarta ini, ide-ide itu beterbangan menyerang bak lebah diganggu aktivitasnya sedang memproduksi madu dan balik menyerang si pengganggu. Dan saking belum punya waktu menuliskannya, terciptalah sebuah list ‘Ide Tulisan’ di note kecil itu. Nah, setelah sekarang banyak waktu, mati kutu mau mulai dari mana.

Jadi supaya postingan kali ini tidak menjadi sekedar ‘a bunch of crap’, maka saya gelontorin aja pemikiran yang agak cukup memenuhi otakku belakangan ini.

Sesuai judulnya, akhir-akhir ini saya cukup dalam memikirkan tentang bahasa ini.

Kemarin ke Kota Kasablanka. Semua judul counter dan toko didalamnya berbahasa Inggris atau dalam bahasa asing lainnya. Mulai dari Scoop, Kid’s Station, Eat and Eat (padahal mayoritas isinya masakan Indonesia, dan setelah memutari stand2nya, semua makanan Indonesia dijuduli dengan bahasa Indonesia ‘Nasi Gudheg Malioboro’ dll), Movie…something. Yah, masih banyak lainnya. Saya nyelutuk, judul mallnya ‘Kota Kasablanka’ tapi nyaris ga ada isinya yang Indonesia.

Jadi ingat beberapa hari lalu sempat ngobrol dengan mba Retna (produser di kantor) soal bahasa. “Menurut mba, memperkenalkan bahasa Inggris pada anak sejak dini gimana?” Begitu kira-kira pertanyaanku. “Boleh-boleh aja, beberapa kata”, jawab mba Retna. Tau-tau perbincangan kami berlanjut sampai ke bahasa daerah, yang kayaknya hanya diketahui ‘kaum tua-tua’ aja (kalaupun orang muda ada, ya sedikit). Anak-anak, apalagi zaman sekarang, dicekoki bahasa Inggris. Dan sepertinya pada beberapa sekolah mewajibkannya dan orangtua mengaminkannya sebagai sebuah bentuk modernisasi. Anak-anak dalam konteks yang saya bahas adalah balita.

Adalah benar anak pada masa golden age-nya adalah masa paling sempurna untuk dinutrisi dengan berbagai hal sebagai fondasi hidupnya kedepannya. Termasuk bahasa ini. Kalau dari masih orok sudah diajak bicara dalam bahasa Indonesia dan konsisten dan kontinyu, ya akan fasih bahasa Indonesia. Saya dari orok diajak bahasa Batak, ya saya fasih bahasa itu. Yang menjadi pemikiran saya adalah, sepertinya orangtua zaman sekarang sangat kuatir anaknya tertinggal dalam zaman modernisasi termasuk ke-bahasaInggris-an ini, sampai-sampai anak Indonesia banyak yang lebih mengerti bahasa Inggris daripada bahasa Indonesia.

Terus terang saya juga agak bingung. Saya punya anak. Ketika saya titip dia di daycare, hampir sepanjang hari mereka mengajak semua anak berbahasa Inggris. Ketika saya jemput, eh dia sudah tau memperagakan ‘shake hand’. padahal saya belum mengajarkan itu padanya. Saya ingin fokus mengajarkan bahasa Indonesia dulu biar ga amburadul bahasanya – kayak bahasa anak muda sekarang (ini kata Kompas). Tapi ternyata pemikiran saya juga tidak sepenuhnya benar, begitukah?

Kembali ke judul. Karena keadaanya sudah begitu sekarang di Indonesia maka bisa jadi banyak anak muda yang tidak tahu lagi bahasa daerah, bahkan bahasa Indonesianya berantakan tapi bangga sekali dengan bahasa Inggrisnya. Jangan salah mengerti. Saya sangat senang belajar bahasa. Saya sendiri masih ingin  memepelajari bahasa asing lainnya. Tapi bukankah memulai dari akar itu menyegarkan? Akar yang kuat justru akan membuat bangsa ini kuat. Yuk, kita kuasai seluruh bahasa asing di dunia ini – lagi-lagi, kata Julia Gillard, itu modal untuk bisa berpatisipasi aktif dan terus naik dalam dunia yang semakin tidak mengenal batas ini.
Tapi jangan sampai kita lupa akar kita, bahasa Batak, Jawa, Betawi, Sunda, Toraja, Papua dan Indonesia. Kalau kita berbahasa Indonesia dengan baik, bahasa Inggris dan bahasa asing lainnya juga akan gampang dipelajari.

Horas!

Dokter, berbagi ilmu pasti bikin Anda lebih pintar

Jumat malam tanggal 28 Oktober 2011, Zano muntah. Sekitar 5 kali hingga Sabtu pagi. Makan juga tidak mau sama sekali. Sabtu dini hari suhu badannya mulai panas. Sabtu pagi saya dan suami langsung bawa ke UGD salah satu rs di tomohon.Badannya lemas sekali karena hanya berbekal ASI sepanjang malam. Sepanjang 15 menit perjalanan dia hanya sandaran pada saya. Biasanya sudah ikut pegang kopling, atau berdiri berpegangan pada kaca melihat keluar, atau menggapai-gapai apa saja yg menarik matanya.

Di UDG, dokter jaga sepertinya udah beranjak 60 tahunan. Dokter mulai periksa. Kaus Zano dinaikin, lalu dia letakin tangannya di atas perutnya. Zano – dengan kondisi sedang sakit – menjadi rewel dan menangis hebat dipegang oleh orang lain. Hati saya semakin pilu (ibu-ibu mana yang tidak?). Saya berharap dokternya menemukan penyebab sakitnya dengan akurat. Saya menjelaskan kronologisnya dari jumat malam sampai sabtu pagi dan menunggu ada tindakan lain dari dokter. Tapi tidak ada. Hanya menekan tangannya sebentar diatas perut Za, itulah awal dan akhirnya.

Lalu si dokter berjalan ke mejanya. Saya mengikutinya sambil menenangkan Za. Dia duduk, saya ikut duduk. Lalu dia menulis resep. Dia berikan pada suami saya. Masih tanpa satu kata. Lalu saya buka mulut,

‘kenapa dia dok?’

‘radang lambung.’

Hiih…kok kedengarannya menyeramkan buat anak usia 11 bulan? Belum ada penjelasan lanjut. Saya berdiri, buka mulut lagi, lebih tegas.

‘apa itu radang lambung?’

Ogah-ogahan dia menuju pojok ruangan (ini pengamatan saya, bukan subjektif). Saya ikut lagi. Dia menunjukkan gambar sistem pencernaan.

‘ini lambung’ dia menunjuk lambung, ‘ada bakteri masuk disini, mungkin karena dia masukin tangannya ke mulut dan tangannya sedang tidak bersih. Gejalanya muntah, kalau perutnya semakin tidak sanggup menahan, maka akan berak-berak atau mencret.’

Kalau itu saya mengerti. Tapi kok sampai radang lambung, itu saya agak ngeri dan belum mengerti. Dan semakin tidak mengerti ketika resepnya diambil ternyata obatnya TABLET. Can you imagine? Anak 11 bulan dikasih tablet segede kuku telunjuk kiri saya.

Dari Minggu hingga SElasa, Za berangsur2 pulih. Selasa pagi bangun tidur, saya dan suami sepakat dia sudah 90 %. Nah, ketika sarapan. Dia mogok. Makan siang, kudu dibujuk2 supaya mau makan. Siangnya sekitar jam 3, pengasuhnya telepon, Za nangis terus (karena Za ini jarang nangis). Akhirnya saya buru2 pulang dan dapat laporan, Za mencret sudah 2 kali. Sekitar jam 4, ketika dia akan makan, muntah. Dan masih diikuti mencret sekali lagi. Saya putuskan bawa dokter anak.

Malamnya setelah saya ceritakan semua runtutan peristiwa dari jumat hingga sorenya, si dokter anak mengoreksi, ‘tidak ada yang namanya radang lambung bagi anak, bagi orang dewasa iya. Bagi anak disebut perdangan pada usus, tetapi jarang sekali kita sebut dengan radang. Mungkin ibu salah dengar.’ Lalu saya mulai cerita juga bagaimana di UGD. ‘Mungkin dokternya capek, udah shift semalaman jadi mau cepat2.’ Kemudian dia mulai menjelaskan sebab musabab terjadinya hal seperti ini pada anak usia Za, panjang lebar, pakai bahasa awam dan medis, sebagian saya mengerti sebagian tidak. Namun saya puas, karena semua pertanyaan dan kecemasan saya di respon dengan baik.

Dini hari tadi, saya berpikir2, berapa banyak dokter yang seperti di UGD ini? Terus berapa banyak pasien yang tidak bertanya lebih lanjut, atau lebih jelasnya- tidak bertanya lagi karena dokter yg kasih resep, pasti sembuh-, atau ga tau mau tanya apa ? Cukup banyak teman2 yang mengeluh tidak mau ke dokter anu karena alasan serupa atau hal lainnya. Saya ingat ketika hamil, 5 kali saya ganti dokter karena berbagai alasan. Dokter pertama, cowok, saya tidak nyaman. Dokter kedua, ngasih saya vitamin, yg menurut dokter ketiga saya terlalu keras untuk usia kandungan 2 1/2 bulan. Dokter ketiga, terlalu pintar, hingga ga dengar saya ngomong, hanya sibuk ngutarain teorinya. Dokter keempat, tidak bisa memberi kepastian atau saran atau nasihat tentang proses kelahiran Za, hanya bilang ‘kita lihat besok’ – 1 hari sebelum usia Za 40 minggu di kandungan dan setelah 2 kali induksi ga kontraksi, masih begitu, jadi saya dan suami yg ambil keputusan, harus operasi saat itu juga. Dokter kelima, baru pas, dengar pertanyaan pasien, direspons baik. Satu pasien bisa sampai 45 menit diruangannnya. Dan pasien lain merasakan hal yg sama.

Saya berpikir, bukan hanya dokter, harusnya semua orang melakukan pekerjaannya dengan sepenuh hati. Dengan sepenuh hati berarti berdedikasi pada pekerjaannya itu. Berdedikasi berarti memberikan lebih dari yang diminta. Jadi ketika seorang pasien memeriksakan diri, itu kan berarti dia ingin tahu apa yang terjadi dengannya dan ingin dapat obat tentunya. Tapi saya pikir, seorang dokter akan lebih hebat lagi kalau menge-edukasi pasiennya. Kasih tau sumber penyakit dan pencegahannya (preventif), dibandingkan cepat-cepat kasih obat dan tidak kasih penjelasan, sehingga mengajari pasien bertindak kuratif. Jadi, saya tidak menerima alasan dokter lagi capek, atau dokter sudah terbiasa menghadapi pasien dengan keluhan sama sehingga bisa dengan gampangnya menertawai pasien tersebut (krn sakitnya mungkin ringan saja) sementara disaat sama si pasien sedang cemas setengah mati, atau alasan lain. Tidak! apalagi dari seorang dokter, sebagai profesi2 yang dipercaya Tuhan membantu menjaga kesehatan umat manusia. Jadi, tolong dokter, berikan hati untuk pekerjaan Anda, berbagi ilmu ga bikin anda miskin, tapi makin kaya ilmu dan teman dan lain-lain…..

Nah biar seimbang, saya berterimakasih pada dokter2 yang berdedikasi pada pekerjaannya dan dicintai pasiennya hingga pasiennya rela berangkat dari tempat yg jauh demi menemui sang dokter walau hanya sekedar konsultasi. Ini saya dengar ketika ke dokter kandungan kelima saya. Ada satu keluarga berangkat dari Ratahan ke Tondano hanya untuk ketemu dokter kandungan tersebut. Baru2 ini saya juga bertanya pada dokter gigi saya. ‘Jenuh ga dok, lihat gigi setiap hari, itu-itu yang dilakuin setiap hari?’

‘Ya jenuh, tapi ini kan tugas saya….jadi saya harus nikmati. Cari caralah supaya hilang jenuhnya’, dan ga ada nada ogah-ogahan.

Untuk teman-teman saya yang dokter, thanks lho untuk konsultasi gratis di jam berapa aja…dan note ini bukan untuk mendiskreditkan dokter, tetapi bentuk kepedulian. Betul tidak?

Datanglah nak…

Buk! Grubuk! Ciiiiit!

Pendaratan itu membuat perempuan itu tersentak. Sangat kasar dan seperti burung menukik akan menerkam mangsanya. Jantungnya berlompatan 1001 kali lebih kencang. Dia bisa merasakan darahnya mengalir lebih deras ke seluruh tubuhnya. Kedua tangannya sontak memegang pegangan kursi. Pria di sebelah kanannya lalu menggenggam tangannya. Pria itu tersenyum padanya dan membuatnya lebih tenang. Masih sedikit khawatir, dia sentuh perutnya. ‘Nikmati ya sayang, itu namanya landing. Suatu hari nanti, kamu akan sangat menikmati ini,’ tanpa suara dia ucapkan kata-kata itu. Dia bertanya-tanya apakah kata-kata itu menenangkannya atau membuatnya terlihat ragu.

Itu 6,5 bulan yang lalu. Dia tersenyum mengingat kejadian itu. Oh, bukan! Itu bukan kali pertama dia terbang. Pengalaman gelisah-tapi-tidak-sabar-ingin-terbang sudah jauh dia tinggalkan dia tahun-tahun silam – ketika naik bus antar provinsi 4 hari 3 malam sudah melelahkan dan bikin betis tebal semakin bengkak dan lalu mengurangi sepertiga dari waktu liburan kuliah. Belum lagi kalau bus ekonomi (baca: tidak ada AC dan toilet – kalau siang sangat panas, kalau malam menggigil) itu mogok di jalan trans Sumatra, bisa seminggu dia sampai di kampung.

 

Dia tersenyum karena itu pertama kalinya dia terbang dalam keadaan yang sama sekali berbeda. Petualangan kali ini bukan lagi tentang kesenangan pribadinya. Bukan lagi tentang sekedar menantang adrenalin ke level tertinggi. Bukan lagi tentang ketidakpeduliannya makan jagung rebus yang dimasak dengan air keruh dari sumur dekat honai. Semua itu harus dipending dulu, sementara. Ada sesuatu yang besar terjadi padanya. Sesuatu yang tidak pernah dia bayangkan sebelumnya. Sebelumnya dia hanya berpikir akan menjelajah dari waktu ke waktu. Sejak dua ratus tujuh puluh sekian hari yang lalu sebuah kehidupan tumbuh didalamnya. Sungguh mengherankan! Dulu – sewaktu dia masih suka tidur dibalik ketiak ayahnya – dia suka bertanya-tanya bagaimana caranya memasukkan manusia ke dalam manusia lalu mengeluarkannya lagi? Sekarang semuanya terjawab. Hmmm…hampir!

 

Sundulan yang terkadang membuatnya menjerit kesakitan itu lagi-lagi membuatnya tersenyum. Ajaib bagaimana perutnya yang dulu agak rata semakin membesar dan berasa akan robek setiap kali ada tendangan. Namun lagi-lagi, tendangan-tendangan itu hanya membuatnya tenang. Tenang karena bayinya sehat…meski dia belum melihatnya. Hasil USG 3 hari lalu : jantungnya sehat dan sudah pada posisi siap lahir.

 

Akan seperti apa dia nanti? Apakah hidungnya akan seperti bundanya? Akan jadi tukang ngomongkah dia seperti ayahnya? Suka protes ga ya dia? Mungkin dia akan jadi rocker… Begitu dia suka menebak-nebak dengan suaminya manakala bayinya menendang setiap kali diperdengarkan musik. Ah, terserahlah. Dia dan suaminya sudah sepakat akan membesarkannya dengan kasih dan dalam iklim demokrasi.

 

Tapiii…

Penantiannya di menit-menit belakangan ini sudah tidak ada sangkut pautnya lagi dengan semangat demokrasi…

Dia sungguh sudah sangat tidak sabar lagi memegang jemari mungilnya, mendengar suara tawa dan tangisannya, mengamati setiap kedipan matanya, mengumumkan namanya yang sudah dia persiapkan dengan suaminya sejak hari pertama dia dinyatakan berbadan dua…

Meski dia yakin bahwa waktu indah itu akan tiba tepat pada waktu-Nya, selalu saja dia selipkan dalam doanya, “Cepatlah datang nak…” 😀